Jumat, 30 Juni 2017

SUNGKEMAN, SATU DARI TRADISI RITUAL TAHUNAN DI PERGURUAN TRIJAYA

Segitiga dalam lingkaran, yang ada dalam lambang Perguruan Trijaya mempunyai makna Tuhan, Orang tua dan Guru. Hal ini memberi pejelasan bahwa ajaran di Trijaya mewajibkan setiap Putera untuk selalu hormat terhadap Tuhan, Orang tua dan Guru.

Penyebutannya pun tidak boleh dibalik karena hal itu merupakan sekala prioritas, jelas Pembina Perguruan Trijaya Romo Guru KRA Suryaningrat II dalam acara Sungkeman di Padepokan Wulan Tumanggal, malam Kamis Kliwon (29/06).

Sungkeman merupakan tradisi ritual permohonan maaf di Perguruan Trijaya yang dilaksanakan rutin setiap tahun. Sungkeman biasanya dilaksanakan setiap malam kedua Hari Raya Idul Fitri, namun kali ini, dilaksanakan pad malam ke 4(empat)  lebaran.

Sungkeman tahun ini terasa istimewa karena bersamaan dengan salah satu malam keilmuan yaitu malam Wajib Perguruan Trijaya, yang sekaligus juga merupakan rangkaian Supit. "Sebenarnya siapa yang ikut sungkeman kali ini, tepat di malam kamis kliwon, adalah anggota Perguruan Trijaya yang sebenarnya, yang menghargai Perguruan Trijaya secara utuh", jelas Romo Guru.

Secara keilmuan, Sungkeman merupakan ritual yang sangat tinggi nilainya. Kerelaan Putera dengan usaha yang besar, datang ke Padepokan untuk menundukan kepala, memohon maaf yang tidak ada wujud resminya kalau maaf itu diterima atau tidak. Kerelaan itulah yang mempunyai nilai tinggi sekali, tambah Romo Guru.

Minggu, 11 Juni 2017

BERPULANGNYA SANG IBU WULAN TUMANGGAL

KMT. Mulyaningsih Wulan Tumanggal
Seakan menanti malam yang tepat, bersamaan dengan ritual minggu pahing yang dilaksanakan secara rutin di masing-masing daerah, Ibu Wulan Tumanggal telah berpulang menghadap sang Pencipta, Gusti Ingkang Maha Agung. Tepatnya Sabtu Legi malam Minggu Pahing, (10/6) pukul 20.00 WIB.

Ibu Wulan Tumanggal mempunyai nama asli Sri Mulyaningsih. Setelah memperoleh gelar kehormatan dari Keraton Surakarta Hadiningrat, dengan SK No. PB XIII.B2.081.2013 tertanggal 20 Oktober 2013, beliau mendapat pangkat Bupati Sepuh dengan nama lengkap Kanjeng Mas Tumenggung (KMT) Mulyaningsih Wulan Tumanggal. Penyerahan Sertifikat Keraton tersebut dilaksanakan di Padepokan Wulan Tumanggal.

Untuk saat ini gelar tersebut juga dimiliki oleh Walikota Tegal yaitu KMT. Hj Siti Masitha Soeparno. Gelar tersebut diberikan oleh Keraton Surakarta Hadiningrat pada 1 Mei 2016, dalam rangka memperingati Hari Besar Raja Karaton Solo Jumenengan ISKS Paku Buwono XIII.

Jumat, 02 Juni 2017

PANCASILA, ANUGERAH TERINDAH YANG PERNAH KITA MILIKI

Pancasila adalah anugerah terbesar dan paling indah yang Tuhan berikan kepada kita semua, bangsa Indenesia. Tidak ada falsafah hidup berbangsa yang lebih indah selain Pancasila yang hanya dimiliki negara kita, dan tak satupun bangsa lain yang memilikinya.

Itulah pesan Romo Guru KRA Suryaningrat II, Pembina Perguruan Trijaya dalam acara malam sukuran Hari Pancasila tahun 2017 di Samora (Sasana Among Raga) Padepokan Wulan Tumanggal, Kabupaten Tegal, Rabu malam (31/5). Setelah 17 tahun Perguruan Trijaya melaksanakan rutin peringatan Hari Pancasila, kali ini 1 Juni telah menjadi hari libur nasional berdasar ketetapan presiden tahun 2016 lalu, tambah Romo Guru.

Usai acara potong tumpeng dan makan malam, dilanjutkan dengan lomba peragaan busana adat nusantara. Lomba ini diikuti oleh anak-anak yang tergabung dalam kelompok Anak Alam Nusantara (AAN), dimana didominasi oleh anak-anak Sekolah Dasar. Keluguan meraka dalam unjuk kebolehan ala model profesional mengundang gelak tawa, sekaligus memberikan kebanggan kepada semua yang hadir karena rasa keberanian mereka dalam usaha menunjukkan kreasi busana adat nusantara yang beraneka ragam.